Blog

Image

Mengenal Kain Woven: Karakteristik, Jenis dan Kelebihannya

September 24th, 2021

sfidnfits.com – Mengetahui jenis kain di pasaran saat ini adalah sebuah keharusan, terutama bagi Anda yang sering membeli barang, atau pakaian secara online. Belanja online tidak akan membuat Anda tahu bagaimana kualitas, tekstur dan cara perawatan bahan yang digunakan. Anda hanya tahu nama dari bahan produk yang Anda beli. Salah satu bahan yang cukup banyak digunakan adalah kain woven.

Secara singkatnya, kain woven adalah kain tenun. Kain ini banyak digunakan dalam berbagai macam item, mulai dari pakaian, barang rumah tangga, dan pelapis interior. Untuk tahu lengkapnya tentang kain woven secara keseluruhan, maka simak artikel ini sampai selesai.


Mengenal Kain Woven: Karakteristik, Jenis dan Kelebihannya


Apa itu kain woven?


Sumber gambar :indonesian.alibaba.com

Kain woven adalah setiap tekstil yang dibentuk dengan cara ditenun. Kain woven dibuat dengan menggunakan dua atau lebih set benang yang saling tertaut pada sudut siku-siku satu sama lain. Banyak variasi dihasilkan dengan menenun. Kain woven umumnya lebih tahan lama. Kain ini dapat dengan mudah dipotong menjadi berbagai bentuk dan sangat baik untuk menghasilkan gaya dalam pakaian.

Kain woven diproduksi dalam lebar yang berbeda tergantung pada penggunaan akhir. Kain yang digunakan untuk pakaian biasanya memiliki lebar 90 cm. Bahan terpal umumnya dibuat dengan ukuran lebar 160 cm/140 cm dan 150 cm/180 cm. Selain itu, kain woven dapat dibuat dari serat alami dan sintetis, dan sering dibuat dari campuran keduanya. Misalnya. 100% Katun atau 80% Katun & 20% polyester.


Karakteristik kain woven


Sumber gambar : unnatisilks.com

Kain woven memiliki karakteristik sebagai berikut:

· Benang lusi dan benang pakan digunakan dalam pembuatan kain woven.

· Kain woven lebih tahan lama daripada kain rajut dan yang tidak ditenun.

· Lebar kain umumnya 59/60/61 inci.

· Umumnya tidak ada kemampuan meregang pada kain woven.

· Umumnya, kain woven dibuat dengan tenunan polos, kepar, atau satin.

· Permukaan, atau teksturnya cendrung halus.

· Kain woven harus disetrika dalam suhu sedang.


Jenis kain woven

Ketahui jenis kain woven dari daftar di bawah ini:

1. Buckram Fabric


Sumber gambar : alibaba.com

Kain ini digunakan sebagai bahan pendukung di bagian leher, kerah, ikat pinggang, dan bagian lain di mana Anda perlu memperkuat kain yang sedang Anda kerjakan. Terbuat dari bahan woven weave yang didukung dengan bahan filler dan perekat yang akan memberikan kekuatan dan daya tahan yang lebih baik.

 

2. Cambric Fabric


Sumber gambar : alibaba.com

Pilihan tepat untuk pakaian wanita dan anak-anak yang harus ringan, kain cambric adalah bahan ringan yang memiliki hasil akhir yang kaku. Ini adalah salah satu jenis bahan terbaik dan paling padat yang dapat digunakan untuk berbagai macam pakaian. Kebanyakan cambric fabric atau  terbuat dari katun.

 

3. Chiffon Fabric


Sumber gambar : alibaba.com

Chiffon mungkin merupakan salah satu jenis kain tenun yang paling populer dan juga paling mewah. Kain halus yang ringan ini memiliki hasil akhir yang bercahaya dan biasanya terbuat dari benang sutra. Namun, sifon sutra sangat mahal dan ini mendorong produsen untuk membuat versi baru yang mengandung benang polyester.

 

4. Poplin Fabric


Sumber gambar : alibaba.com

Jika Anda ingin membuat kemeja yang pas, maka Anda harus mempertimbangkan untuk menggunakan poplin. Kain yang agak tahan lama ini mirip dengan katun, tetapi lebih kaku sehingga merupakan pilihan yang sangat baik untuk kemeja ketat yang pas di bawah setelan formal.

Sekarang Anda dapat menemukan kain poplin yang terbuat dari campuran poliester untuk mengatasi masalah yang terkait dengan penggunaan kapas murni. Kain poplin dirawat agar tidak mudah kusut sehingga Anda dapat memakainya dengan aman sepanjang hari. Jika kusut, Anda dapat dengan mudah menyetrikanya.

 

5. Wool Dobby Fabric


Sumber gambar : alibaba.com

Wool dobby fabric, atau kain dobby terbuat dari benang tenun yang diproduksi pada alat tenun dobby. Serat mungkin memiliki warna yang sama atau berbeda. Kain wol dobby dapat digunakan untuk gaun karena tirainya indah. Ketika benang halus digunakan, kainnya ringan dan terlihat sedikit bermotif.

 

6. Corduroy Fabric


Sumber gambar : alibaba.com

Corduroy fabric, atau yang disebut juga kain korduroi biasanya terbuat dari katun, tetapi sebagian besar katun dikombinasikan dengan poliester dan serat sintetis lainnya. Korduroi memiliki pola yang terlihat dan khas yang membentang di sepanjang kain. Beberapa kain ringan memiliki tumpukan pendek.

Menyetrika kain ini dapat merusaknya, jadi Anda harus melakukannya di sisi sebaliknya. Pada saat yang sama, Anda tidak boleh menekan setrika terlalu keras karena dapat menghancurkan tumpukan.

 

7. Crepe Fabric


Sumber gambar : alibaba.com

Crepe terbuat dari serat sutra, atau sutra yang dikombinasikan dengan serat sintetis. Crepe adalah pilihan populer untuk blous dan gaun. Ini salah satu pilihan paling populer untuk musim panas dan acara formal karena kainnya terasa mewah. Cocok juga untuk dipakai sehari-hari karena nyaman. Beberapa kain crepe terbuat dari serat wol.

 

Kelebihan dan kekurangan kain woven

Banyak digunakan untuk berbagai jenis item, tentu saja kain woven memiliki kelebihan dan kekurangan juga. Simak kelebihan beserta kekuranganya dari ulasan berikut:

1. Biaya produksi


Seperti halnya industri apa pun, waktu dan tenaga kerja tercermin dalam biaya barang. Kain woven dibentuk pada alat tenun dan dibuat kokoh. Kain tidak bisa diregangkan dan tidak menyusut. Meskipun ini menghasilkan pakaian berkualitas lebih tinggi, tetap saja itu meningkatkan biaya produksi.

Kain lain seperti rajutan dibuat dengan mesin dan dapat diregangkan menggunakan mesin uap. Ini membuat kain lebih murah tetapi juga kurang kokoh. Inilah sebabnya mengapa kain woven lebih tahan lama jika dibandingkan dengan kain rajut.

 

2. Kenyamanan


Kain woven kaku, membuatnya ideal untuk pakaian kerja yang lebih tebal seperti jeans dan baju. Hal ini juga membuat kain woven terasa kurang lembut dibandingkan kain rajut. Kain rajut fleksibel dan bergerak dengan tubuh, meregangkan dan mengembang sesuai kebutuhan. Satu-satunya kelemahan kain rajut dalam hal kenyamanan adalah mereka mungkin menempel di tempat yang salah.

 

3. Pencucian


Kebanyakan kain woven katun, seperti denim, mudah dicuci dan biasanya tidak akan menyusut atau kusut. Kain woven lainnya seperti linen dan sutra bisa melelahkan dengan pencucian, terutama jika kain membutuhkan pembersihan kering atau pengepresan.

 

4. Penggunaan


Woven jauh lebih lama dari sebagian besar kain lain seperti rajutan, dan inilah mengapa begitu banyak kain tugas berat adalah tenunan. Contoh kain woven termasuk denim, linen, korduroi dan tweed. Kain rajut nyaman, tetapi tidak dimaksudkan untuk penggunaan tugas berat karena elastisitas keseluruhan.

Itulah tadi pembahasan lengkap tentang kain wolves. Perlu diingat, untuk perawatannya kain woven tidak boleh dicuci dengan air panas. Air hangat sudah cukup untuk mencegah kain menyusut dan mempertahankan statusnya. Gunakan deterjen ringan dan tanpa pemutih untuk memastikan kain tetap bugar. Semoga artikel ini membantu Anda tentang pemahaman kain dan bisa membedakan jenis-jenis kain.

 

Referensi:

Wikipedia, (2021). Woven fabric.

Textileschool, (2019). Types of Woven Fabrics – universally used fabric names.

Ordnur. What is Woven Fabric Features of Woven Fabric.

Fabricsyard, (2019). What is Woven Fabric?

Oureverydaylife, (2017). The Advantages & Disadvantages of Woven Fabrics.

Picture image original by indonesian.alibaba.com